Tafsir Al-Muyasar Surat Al-Qashash 6-11

AL-QASHASH : 6-

وَنُمَكِّنَ لَهُمْ فِي الْأَرْضِ وَنُرِي فِرْعَوْنَ وَهَامَانَ وَجُنُودَهُمَا مِنْهُم مَّا كَانُوا يَحْذَرُونَ

TERJEMAH :

dan akan Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi dan akan Kami perlihatkan kepada Fir’aun dan Haman beserta tentaranya apa yang se- lalu mereka khawatirkan dari mereka itu [1114].

[1114] Fir’aun selalu khawatir bahwa kerajaannya akan dihancurkan oleh Bani Israil karena itu dia membunuh anak-anak laki-laki yang lahir dalam kalangan Bani Israil. Ayat ini menyatakan bahwa akan terjadi apa yang dikhawatirkannya itu.

TAFSIR :

Dan Kami membuat mereka berkuasa di muka bumi. Kami menjadikan Fir’aun, Haman dan bala tentara mereka melihat dari kelompok yang tertindas ini apa yang mereka khawatirkan selama ini, yaitu kebinasaan mereka dan lenyapnya kerajaan mereka, serta terusirnya mereka dari negeri mereka di tangan seorang anak laki-laki Bani Israil.

AL-QASHASH : 7-

وَأَوْحَيْنَا إِلَى أُمِّ مُوسَى أَنْ أَرْضِعِيهِ فَإِذَا خِفْتِ عَلَيْهِ فَأَلْقِيهِ فِي الْيَمِّ وَلَا تَخَافِي وَلَا تَحْزَنِي إِنَّا رَادُّوهُ إِلَيْكِ وَجَاعِلُوهُ مِنَ الْمُرْسَلِينَ

TERJEMAH :

Dan kami ilhamkan kepada ibu Musa; “Susuilah dia, dan apabila kamu khawatir terhadapnya maka jatuhkanlah dia ke sungai (Nil). Dan janganlah kamu khawatir dan janganlah (pula) bersedih hati, karena sesungguhnya Kami akan mengembalikannya kepadamu, dan men- jadikannya (salah seorang) dari para rasul.

TAFSIR :

Dan Kami mengilhamkan kepada ibu Musa saat melahirkannya dan dia takut anaknya akan disembelih oleh Fir’aun sebagaimana dia menyembelih anak-anak lelaki Bani Israil : Susuilah dia dengan tenang. Bila kamu khawatir perkaranya diketahui, maka letakkanlah dia di dalam sebuah peti dan buanglah ke Nil, tanpa perlu takut kepada Fir’aun dan kaumnya bahwa mereka akan membunuhnya dan juga tidak perlu berduka karena berpisah dengannya, karena Kami akan memulangkan anakmu kepadamu dan menjadikannya sebagai seorang Rasul. Maka ibu Musa meletakkan Musa dalam sebuah peti dan meletakkannya di Nil, para pembantu Fir’aun pun menemukannya dan mengambilnya.

AL-QASHASH : 8-

فَالْتَقَطَهُ آلُ فِرْعَوْنَ لِيَكُونَ لَهُمْ عَدُوًّا وَحَزَنًا إِنَّ فِرْعَوْنَ وَهَامَانَ وَجُنُودَهُمَا كَانُوا خَاطِئِينَ

TERJEMAH :

Maka dipungutlah ia oleh keluarga Fir’aun yang akibatnya dia menjadi musuh dan kesedihan bagi mereka. Sesungguhnya Fir’aun dan Ha- man beserta tentaranya adalah orang-orang yang bersalah.

TAFSIR :

Akibatnya adalah apa yang ditakdirkan oleh Allah, di mana Musa akhirnya menjadi musuh bagi mereka dengan menyelisihi agama mereka, memasukkan mereka dalam kesulitan dengan menenggelamkan mereka, melenyapkan kerajaan mereka melalui tangannya. Sesungguhnya Fir’aun, Haman dan bala tentaranya adalah orang-orang yang berbuat dosa lagi musyrik.

AL-QASHASH : 9-

وَقَالَتِ امْرَأَتُ فِرْعَوْنَ قُرَّتُ عَيْنٍ لِّي وَلَكَ لَا تَقْتُلُوهُ عَسَى أَن يَنفَعَنَا أَوْ نَتَّخِذَهُ وَلَدًا وَهُمْ لَا يَشْعُرُونَ

TERJEMAH :

Dan berkatalah isteri Fir’aun: “(Ia) adalah penyejuk mata hati bagiku dan bagimu. Janganlah kamu membunuhnya, mudah-mudahan ia bermanfa’at kepada kita atau kita ambil ia menjadi anak”, sedang mereka tiada me- nyadari.

TAFSIR :

Manakala istri Fir’aun melihat Musa, Allah menanamkan kecintaan ke dalam hatinya kepadanya. Dia berkata kepada Fir’aun : Anak ini akan menjadi sumber kebahagiaanku dan kebahagiaanmu, janganlah membunuhnyam siapa tahu kita bisa mendapatkan kebaikan darinya atau menjadikannya sebagai anak, sementara Fir’aun dan bala tentaranya tidak mengetahui bahwa kebinasaan mereka ada di tangan anak tersebut.

AL-QASHASH : 10-

وَأَصْبَحَ فُؤَادُ أُمِّ مُوسَى فَارِغًا إِن كَادَتْ لَتُبْدِي بِهِ لَوْلَا أَن رَّبَطْنَا عَلَى قَلْبِهَا لِتَكُونَ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ

TERJEMAH :

Dan menjadi kosonglah hati ibu Musa[1115]. Sesungguhnya hampir saja ia menyatakan rahasia tentang Musa, seandainya tidak Kami teguhkan hati- nya, supaya ia termasuk orang-orang yang percaya (kepada janji Allah).

[1115] Setelah ibu Musa menghanyutkan Musa di sungai Nil, maka timbullah penyesalan dan kesangsian hatinya lantaran kekhawatiran atas keselamatan Musa bahkan hampir-hampir ia berteriak meminta tolong kepada orang untuk mengambil anaknya itu kembali, yang akan mengakibatkan terbukanya rahasia bahwa Musa adalah anaknya sendiri.

TAFSIR :

Hati ibu Musa menjadi kosong dari segala pikiran tentang dunia kecuali mengingat Musa, hamper-hampir dia mengakui bahwa Musa adalah anaknya kalau Kami tidak menguatkan hatinya. Maka ibu Musa bisa bersabar dan tidak mengatakannya, sehingga dia termasuk orang-orang yang beriman kepada janji Allah dan yakin terhadapnya.

bagikan ini

Leave a Reply

You are not allowed to enter any URLs in the comment area.

* Copy This Password *

* Type Or Paste Password Here *

*