Tafsir Al-Muyasar Surat Al-Baqoroh 131-140

AL BAQARAH : 131

إِذْ قَالَ لَهُ رَبُّهُ أَسْلِمْ قَالَ أَسْلَمْتُ لِرَبِّ الْعَالَمِينَ
Terjemah :
Ketika Tuhannya berfirman kepadanya: Tunduk patuhlah! Ibrahim menjawab: Aku tunduk patuh kepada Tuhan semesta alam
Tafsir :
Sebab pemilihan ini adalah bersegeranya ia dalam menyerahkan dirinya kepada Allah tanpa keraguan sedikitpun saat Rabb-nya berfirman kepadanya, ikhlaskanlah dirimu kepada Allah dengan penuh ketundukan kepada-Nya. Maka Ibrahim meresponnya dengan cepat, Aku telah menyerahkan diriku kepada Rabb alam semesta dengan penuh keikhlasan, pengesaan, kecintaan dan pengagungan.

AL BAQARAH : 132

وَوَصَّى بِهَا إِبْرَاهِيمُ بَنِيهِ وَيَعْقُوبُ يَا بَنِيَّ إِنَّ اللّهَ اصْطَفَى لَكُمُ الدِّينَ فَلاَ تَمُوتُنَّ إَلاَّ وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ
Terjemah :
Dan Ibrahim telah mewasiatkan ucapan itu kepada anak-anaknya, demikian pula Yaqub. (Ibrahim berkata): Hai anak-anakku! Sesungguhnya Allah telah memilih agama ini bagimu, maka janganlah kamu mati kecuali dalam memeluk agama Islam.
Tafsir :
Ibrahim dan Yaqub mendorong anak-anak mereka agar berpegang teguh kepada islam dengan berkata, Wahai anak-amak kami, sesungguhnya Allah telah memilih agama ini bagi kalian, yaitu agama islam, maka janganlah kalian meninggalkannya selama kalian masih hidup, jangan sampai kematian mendatangi kalian kecuali kalian berada di atasnya.

AL BAQARAH : 133

أَمْ كُنتُمْ شُهَدَاء إِذْ حَضَرَ يَعْقُوبَ الْمَوْتُ إِذْ قَالَ لِبَنِيهِ مَا تَعْبُدُونَ مِن بَعْدِي قَالُواْ نَعْبُدُ إِلَـهَكَ وَإِلَـهَ آبَائِكَ إِبْرَاهِيمَ وَإِسْمَاعِيلَ وَإِسْحَقَ إِلَـهًا وَاحِدًا وَنَحْنُ لَهُ مُسْلِمُونَ
Terjemah :
Adakah kamu hadir ketika Yaqub kedatangan (tanda-tanda) maut, ketika ia berkata kepada anak-anaknya: Apa yang kamu sembah sepeninggalku? Mereka menjawab: Kami akan menyembah Tuhanmu dan Tuhan nenek moyangmu, Ibrahim, Ismail dan Ishaq, (yaitu) Tuhan Yang Maha Esa dan kami hanya tunduk patuh kepada-Nya.
Tafsir :
Apakah kalian wahai orang-orang Yahudi hadir saat kematian mendatangi Yaqub, saat itu dia mengumpulkan anak-anaknya dan bertanya kepada mereka, Apa yang kalian sembah setelah kematinku? Mereka menjawab, Kami menyembah Rabb-mu dan Rabb leluhurmu: Ibrahim, Ismail dan Ishaq, Rabb yang Esa. Dan kami tunduk dan patuh kepada-Nya.

AL BAQARAH : 134

تِلْكَ أُمَّةٌ قَدْ خَلَتْ لَهَا مَا كَسَبَتْ وَلَكُم مَّا كَسَبْتُمْ وَلاَ تُسْأَلُونَ عَمَّا كَانُوا يَعْمَلُونَ
Terjemah :
Itu adalah umat yang lalu; baginya apa yang telah diusahakannya dan bagimu apa yang sudah kamu usahakan, dan kamu tidak akan diminta pertanggungan jawab tentang apa yang telah mereka kerjakan.
Tafsir :
Itu adalah umat dari orang-orang terdahulu yang telah lewat, bagi mereka amal perbuatan mereka dan bagi kalian amal perbuatan kalian. Kalian tidak ditanya tentang amal perbuatan mereka dan mereka juga tidak diitanya tentang amal perbuatan kalian. Masing-masing akan dibalas sesuai amal perbuatannya. Seseorang tidak disiksa karena perbuatan dosa orang lain, dan seseorang hanya mendapatkan kemanfaatan dari iman dan takwanya.

AL BAQARAH : 135

وَقَالُواْ كُونُواْ هُودًا أَوْ نَصَارَى تَهْتَدُواْ قُلْ بَلْ مِلَّةَ إِبْرَاهِيمَ حَنِيفًا وَمَا كَانَ مِنَ الْمُشْرِكِينَ
Terjemah :
Dan mereka berkata: Hendaklah kamu menjadi penganut agama Yahudi atau Nasrani, niscaya kamu mendapat petunjuk. Katakanlah : Tidak, melainkan (kami mengikuti) agama Ibrahim yang lurus. Dan bukanlah dia (Ibrahim) dari golongan orang musyrik.
Tafsir :
Orang-orang yahudi berkata kepada umat Muhammad, Masuklah kalian ke dalam agama Yahudi niscaya kalian akan mendapatkan hidayah. Orang-orang Nasrani juga berkata yang sama kepada mereka. Jawablah mereka wahai Rasul, Tidak, karena hidayah adalah hendaknya kita semua mengikuti agama Ibrahim, yang menjauhi semua agama yang batil kepada agama yang benar, dan Ibrahim bukan termasuk orang-orang yang menyekutukan Allah.

AL BAQARAH : 136

قُولُواْ آمَنَّا بِاللّهِ وَمَآ أُنزِلَ إِلَيْنَا وَمَا أُنزِلَ إِلَى إِبْرَاهِيمَ وَإِسْمَاعِيلَ وَإِسْحَقَ وَيَعْقُوبَ وَالأسْبَاطِ وَمَا أُوتِيَ مُوسَى وَعِيسَى وَمَا أُوتِيَ النَّبِيُّونَ مِن رَّبِّهِمْ لاَ نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِّنْهُمْ وَنَحْنُ لَهُ مُسْلِمُونَ
Terjemah :
Katakanlah (hai orang-orang mumin): Kami beriman kepada Allah dan apa yang diturunkan kepada kami, dan apa yang diturunkan kepada Ibrahim, Ismail, Ishaq, Yaqub dan anak cucunya, dan apa yang diberikan kepada Musa dan Isa serta apa yang diberikan kepada nabi-nabi dari Tuhannya. Kami tidak membeda-bedakan seorangpun diantara mereka dan kami hanya tunduk patuh kepada-Nya.
Tafsir :
Ucaplah wahai orang-orang mukmin kepada orang-orang Yahudi dan Nasrani, Kami beriman kepada Allah yang Maha Esa yang berhak untuk disembah. Kami juga beriman kepada Al-Quran yang Allah turunkan kepada kami sebagai wahyu melalui Nabi dan Rasul-Nya Muhammad. Kami juga beriman kepada suhuf-suhuf yang Allah turunkan kepada Ibrahim dan kedua anaknya: Ismail dan Ishaq, kepada Yaqub dan Asbath (mereka adalah para Nabi dari anak keturunan Yaqub yang berasal dari kabilah-kabilah Bani Israil yang berjumlah dua belas). Kami juga beriman kepada apa yang diberikan kepada Musa dan Isa, yaitu Taurat dan Injil. Kami juga beriman kepada apa yang diberikan kepada para Nabi seluruhnya berupa wahyu dari Rabb mereka, kami tidak membedakan diantara mereka dalam perkara iman, dan kami tunduk kepada Allah dengan menaati-Nya dan beribadah kepada-Nya.

AL BAQARAH : 137

فَإِنْ آمَنُواْ بِمِثْلِ مَا آمَنتُم بِهِ فَقَدِ اهْتَدَواْ وَّإِن تَوَلَّوْاْ فَإِنَّمَا هُمْ فِي شِقَاقٍ فَسَيَكْفِيكَهُمُ اللّهُ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ
Terjemah :
Maka jika mereka beriman kepada apa yang kamu telah beriman kepadanya, sungguh mereka telah mendapat petunjuk; dan jika mereka berpaling, sesungguhnya mereka berada dalam permusuhan (dengan kamu). Maka Allah akan memelihara kamu dari mereka. Dan Dia-lah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.
Tafsir :
Bila orang-orang kafir dari kalangan orang-orang Yahudi, Nasrani dan selain mereka beriman pula kepada apa yang kalian imani dan beriman pula kepada apa yang dibawa oleh Rasul maka telah mendapat hidayah kepada kebenaran. Namun bila mereka berpaling maka mereka terjatuh kedalam khilaf (perselisihan) yang keras, maka Allah akan mencukupkanmu wahai Rasul dari keburukan mereka dan menolongmu atas mereka. Dia maha mendengan perkataanmu dan Maha Mengetahui keadaanmu.

AL BAQARAH : 138

صِبْغَةَ اللّهِ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ اللّهِ صِبْغَةً وَنَحْنُ لَهُ عَابِدونَ
Terjemah :
Shibghah Allah [91]. Dan siapakah yang lebih baik shibghahnya dari pada Allah? Dan hanya kepada-Nya-lah kami menyembah.
________________________________________
[91] Shibghah artinya celupan. Shibghah Allah: celupan Allah yang berarti iman kepada Allah yang tidak disertai dengan kemusyrikan.
Tafsir :
Berpeganglah kepada agama Allah di mana Dia telah memfitrahkan kalian diatasnya, tiada yang lebih baik daripada fitrah Allah di mana Dia telah menfiitrahkan manusia di atasnya. Maka peganglah ia dan katakanlah, Kami tunduk dan patuh kepada Rabb kami dengan mengikuti agama Ibrahim,

AL BAQARAH : 139

قُلْ أَتُحَآجُّونَنَا فِي اللّهِ وَهُوَ رَبُّنَا وَرَبُّكُمْ وَلَنَا أَعْمَالُنَا وَلَكُمْ أَعْمَالُكُمْ وَنَحْنُ لَهُ مُخْلِصُونَ
Terjemah :
Katakanlah: Apakah kamu memperdebatkan dengan kami tentang Allah, padahal Dia adalah Tuhan kami dan Tuhan kamu; bagi kami amalan kami, dan bagi kamu amalan kamu dan hanya kepada-Nya kami mengikhlaskan hati,
Tafsir :
katakanlah wahai Rasul kepada ahli kitab, Apakah kalian mendebat kami tentang tauhid Allah dan keikhlasan kepada-Nya, padahal Dia adalah Rabb semesta alam seluruhnya, bikan monopoli suatu kaum dari kaum yang lain? Bagi kami amal perbuatan kami dan bagi kalian amal perbuatan kalian. Kami mengikhlaskan ibadah dan ketaatan kepada Allah tiada sekutu bagi-Nya, dan kami tidak menyembah selain-Nya.

AL BAQARAH : 140

أَمْ تَقُولُونَ إِنَّ إِبْرَاهِيمَ وَإِسْمَاعِيلَ وَإِسْحَـقَ وَيَعْقُوبَ وَالأسْبَاطَ كَانُواْ هُودًا أَوْ نَصَارَى قُلْ أَأَنتُمْ أَعْلَمُ أَمِ اللّهُ وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّن كَتَمَ شَهَادَةً عِندَهُ مِنَ اللّهِ وَمَا اللّهُ بِغَافِلٍ عَمَّا تَعْمَلُونَ
Terjemah :
ataukah kamu (hai orang-orang Yahudi dan Nasrani) mengatakan bahwa Ibrahim, Ismail, Ishaq, Yaqub dan anak cucunya, adalah penganut agama Yahudi atau Nasrani? Katakanlah: Apakah kamu lebih mengetahui ataukah Allah, dan siapakah yang lebih zalim dari pada orang yang menyembunyikan syahadah dari Allah [92] yang ada padanya? Dan Allah sekali-kali tiada lengah dari apa yang kamu kerjakan.
________________________________________
[92] Syahadah dari Allah ialah persaksian Allah yang tersebut dalam Taurat dan Injil bahwa Ibrahim u dan anak cucunya bukan penganut agama Yahudi atau Nasrani dan bahwa Allah akan mengutus Muhammad
Tafsir :
Sebaliknya kalian justru malah mendebat tentang Allah, kalian serkata, Sesungguhnya Ibrahim, Ismail, Ishaq, Yaqub dan Asbath (Mereka adalah para nabi dari anak cucu Yaqub dan kabilah Bni Israil yang berjumlah dua belas), di atas agama Yahudi dan Nasrani ? ini adalah dusta. Mereka diutus dan telah wafat sebelum diturunkannya Taurat dan Injil, katakanlah kepada mereka wahai Rasul, Siapa yang lebih mengetahui agama mereka, kalian ataukah Allah?. Allah telah mengabarkan di dalam Al Quran bahwa mereka adalah orang-orang yang muslimlagi hanif. Tiada yang lebih zalimdari kalian saat kalian menyembunyikan kesaksian yang terbukti di tangan kalian dari Allah, dan kalian mengklaim sebaliknya sebagai kedustaan atas nama Allah. Allah tidak lalai terhadap amal perbuatan kalian sekecil apapun, sebaliknya Dia mencatat dan akan membalas kalian sesuai dengannya.

bagikan ini

Leave a Reply

You are not allowed to enter any URLs in the comment area.

* Copy This Password *

* Type Or Paste Password Here *

*