Tafsir Al-Muyasar Surat Al-Anbiyaa’ 61-65

AL-ANBIYAA’ : 61-

قَالُوا فَأْتُوا بِهِ عَلَى أَعْيُنِ النَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَشْهَدُونَ

TERJEMAH :

Mereka berkata: “(Kalau demikian) bawalah dia dengan cara yang dapat dilihat orang banyak, agar mereka menyaksikan”.

TAFSIR :

Para pemuka mereka berkata : Kalau begitu, bawalah Ibrahi, di hadapan mata orang banyak, agar mereka menyaksikan pengakuannya terhadap apa yang telah dikatakannya, agar itu menjadi hujjah atasnya.

AL-ANBIYAA’ : 62-

قَالُوا أَأَنتَ فَعَلْتَ هَذَا بِآلِهَتِنَا يَا إِبْرَاهِيمُ

TERJEMAH :

Mereka bertanya: “Apakah kamu, yang melakukan perbuatan ini terhadap tuhan-tuhan kami, hai Ibrahim?”

TAFSIR :

Ibrahim pun didatangkan, dan mereka bertanya kepadanya dengan penuh pengingkaran : Apakah benar kamu yang telah menghancurkan sembahan-sembahan kami?? Maksudnya berhala-berhala mereka.

AL-ANBIYAA’ : 63-

قَالَ بَلْ فَعَلَهُ كَبِيرُهُمْ هَذَا فَاسْأَلُوهُمْ إِن كَانُوا يَنطِقُونَ

TERJEMAH :

Ibrahim menjawab: “Sebenarnya patung yang besar itulah yang melakukannya, maka tanyakanlah kepada berhala itu, jika mereka dapat berbicara”.

TAFSIR :

Ibrahim pun memperoleh keinginannya dengan sempurna untuk menunjukkan kebodohan mereka di depan mata mereka sendiri. Ia berkata untuk menyanggah mereka, menampakkan kedunguan mereka : Bahkan berhala yang besar itulah yang telah menghancurkannya. Tanyakanlah kepada sembahan-sembahan kalian yang palsu itu tentang hal itu, jika mereka dapat berbicara atau member jawaban.

AL-ANBIYAA’ : 64-

فَرَجَعُوا إِلَى أَنفُسِهِمْ فَقَالُوا إِنَّكُمْ أَنتُمُ الظَّالِمُونَ

TERJEMAH :

Maka mereka telah kembali kepada kesadaran dan lalu berkata: “Sesungguhnya kamu sekalian adalah orang-orang yang menganiaya (diri sendiri)”,

TAFSIR :

Mereka pun sadar, dan tampak kepada mereka akan kesesatan mereka ; maka bagaimana mungkin mereka menyembahnya, padahal berhala-berhala itu tidak mampu menolak suatu mudharat dari diri mereka dan tidak bias menjawab orang yang bertanya kepadanya??Mereka mengakui bahwa mereka telah menzhalimi diri mereka dan telah melakukan kemusyrikan.

AL-ANBIYAA’ : 65-

ثُمَّ نُكِسُوا عَلَى رُؤُوسِهِمْ لَقَدْ عَلِمْتَ مَا هَؤُلَاء يَنطِقُونَ

TERJEMAH :

kemudian kepala mereka jadi tertunduk [964] (lalu berkata): “Sesungguhnya kamu (hai Ibrahim) telah mengetahui bahwa berhala-berhala itu tidak dapat berbicara.”

[964] Maksudnya; mereka kembali membangkang setelah sadar.

TAFSIR :

Namun, sangat cepat pula pembangkangan mereka kembali lagi setelah mereka sadar sejenak, lalu mereka berbalik kepada kebatilan, dan mereka berargumen kepada Ibrahim dengan argumennya terhadap mereka : Bagaimana mungkin kami bertanya kepada berhala-berhala itu, sedangkan kamu sudah tahu bahwa mereka tidak dapat berbicara??

bagikan ini

Leave a Reply

You are not allowed to enter any URLs in the comment area.

* Copy This Password *

* Type Or Paste Password Here *

*