Tafsir Al-Muyasar Surat Al-Anbiyaa’ 11-15

AL-ANBIYAA’ :  11-

وَكَمْ قَصَمْنَا مِن قَرْيَةٍ كَانَتْ ظَالِمَةً وَأَنشَأْنَا بَعْدَهَا قَوْمًا آخَرِينَ

TERJEMAH :

Dan berapa banyaknya (penduduk) negeri yang zalim yang teIah Kami binasakan, dan Kami adakan sesudah mereka itu kaum yang lain (sebagai penggantinya).

TAFSIR :

Betapa banyak negeri-negeri yang penduduknya zhalim, karena kekafiran mereka kepada apa yang dibawa oleh rasul-rasul mereka, lalu Kami binasakan mereka dengan adzab yang membinasakan mereka semua. Dan Kami adakan setelah mereka kaum yang lain selain mereka.

AL-ANBIYAA’ :  12-

فَلَمَّا أَحَسُّوا بَأْسَنَا إِذَا هُم مِّنْهَا يَرْكُضُونَ

TERJEMAH :

Maka tatkala mereka merasakan azab Kami, tiba-tiba mereka melarikan diri dari negerinya.

TAFSIR :

Ketika orang-orang yang zhalim itu melihat adzab Kami yang sangat keras menimpa mereka dan mereka menyaksikan tanda-tandanya, tiba-tiba mereka segeran melarikan diri dari negeri mereka.

AL-ANBIYAA’ :  13-

لَا تَرْكُضُوا وَارْجِعُوا إِلَى مَا أُتْرِفْتُمْ فِيهِ وَمَسَاكِنِكُمْ لَعَلَّكُمْ تُسْأَلُونَ

TERJEMAH :

Janganlah kamu lari tergesa-gesa; kembalilah kamu kepada nikmat yang telah kamu rasakan dan kepada tempat-tempat kediamanmu (yang baik), supaya kamu ditanya [954].

[954] Maksudnya: Orang yang zalim itu di waktu merasakan azab Allah melarikan diri, lalu orang-orang yang beriman mengatakan kepada mereka dengan secara cemooh agar mereka tetap ditempat semula dengan menikmati kelezatan-kelezatan hidup sebagaimana biasa untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan yang akan dihadapkan kepada mereka.

TAFSIR :

Maka mereka diseru dalam keadaan ini : Janganlah kalian melarikan diri, dan kembalilah kepada kelezatan dan kesenangan kalian di dunia kalian yang melenakan dan tempat tinggal kalian yang kokoh, mudah-mudahan kalian ditanya sesuatu tentang dunia kalian. Itu sebagai ejekan dan olok-olok terhadap mereka.

AL-ANBIYAA’ :  14-

قَالُوا يَا وَيْلَنَا إِنَّا كُنَّا ظَالِمِينَ

TERJEMAH :

Mereka berkata: “Aduhai, celaka kami, sesungguhnya kami adalah orang-orang yang zaIim”.

TAFSIR :

Mereka tidak memiliki jawaban selain pengakuan mereka akan kejahatan mereka seraya mengatakan : Duhai celaka kami, sesungguhnya kami telah menzhalimi diri kami dengan kekafiran kami.

AL-ANBIYAA’ :  15-

فَمَا زَالَت تِّلْكَ دَعْوَاهُمْ حَتَّى جَعَلْنَاهُمْ حَصِيدًا خَامِدِينَ

TERJEMAH :

Maka tetaplah demikian keluhan mereka, sehingga Kami jadikan mereka sebagai tanaman yang telah dituai, yang tidak dapat hidup lagi.

TAFSIR :

Kata-kata itu (yaitu mengutuk diri mereka dan mengakui kezhaliman) terus menerus menajdi seruan yang mereka ulang-ulang hingga Kami jadikan mereka laksana tanaman yang telah dipanen, mati, tiada kehidupan dalam diri mereka. Karena itu, hati-hatilah, wahai orang-orang yang diajak bicara, dari tetap mendustakan Muhammad, lalu kalian ditimpa adzab sebagaimana adzab yang telah ditimpakan terhadap umat-umat sebelum kalian.

bagikan ini

Leave a Reply

You are not allowed to enter any URLs in the comment area.

* Copy This Password *

* Type Or Paste Password Here *

*